Sifat Malu Yang Terhakis

Hilang rasa malu dalam diri menjadi punca mengapa kisah keaiban dijaja dalam masyarakat. Walhal, malu itu adalah cabang daripada iman sebagaimana yang dinyatakan oleh Nabi SAW. Ibnu Qayyum juga ada menerangkan tentang adab malu sebagai akhlak yang paling baik, mulia, agung dan banyak manfaatnya.

Tambah Ibnu Qayyim lagi, sifat malu adalah khusus bagi kemanusiaan. Justeru, orang yang tidak memiliki rasa malu, bererti tidak ada baginya sifat kemanusiaan.

Tiada apa pun kebaikkan padanya apabila sifat malu luntur sebaliknya yang ada hanya sifat mazmumah.

Nabi SAW menjelaskan, “Sifat malu itu tidak mendatangkan sesuatu melainkan kebaikan”.

Saidina Umar al-Khattab juga pernah berkata, “Barang siapa yang rasa malunya sedikit, maka sifat waraknya berkurang, dan barang siapa yang rasa malunya sedikit, maka sifat waraknya berkurang, dan barang siapa yang waraknya berkurang maka hatinya pasti akan mati”.

Jadi, tanya diri sendiri apakah masih ada perasaan malu? Jika jawapannya tidak, ini kata Nabi SAW, “Jika tiada perasaan malu dalam dirimu, maka berbuatlah sesuka hati kamu.”

Pun begitu, apakah keaiban itu selama-lamanya perlu disorok dan disembunyikan? Dr.Sukki berkata, larangan membuka aib sendiri itu sebenarnya dibuat berdasarkan kepada kesan dan biat seseorang.

Islam sebagai agama terpelihara, sangat memelihara maruah dan aib seseorang.

Namun, terdapat beberapa keadaan yang dibenarkan untuk menceritakan aib sendiri kepada orang lain. Misalnya, dalam situasi ingin menyelesaikan sesuatu masalah, maka perlu diceritakan kepada orang yang berwajib.

Sebagai contoh, pasangan suami isteri pergi berjumpa kaunselor di pejabat agama bagi menyelesaikan masalah yang dihadapi, Dalam keadaan ini mereka perlu memberi tahu masalah yang melanda meskipun itu sesuatu perkara yang mengaibkan.

Disamping itu, aib juga boleh didedahkan jika bertujuan memberi pengajaran kepada orang lain. Namun, dinasihatkan agar tidak menceritakan secara mendalam dosa yang pernah dilakukan.

Cukuplah memberitahu, “Saya juga pernah tergelincir dalam lembah hina ini, kesenangan saya dapat, namun ketenangan hati jauh menghilang. Bertaubatlah, tiada yang indahnya hidup dalam dosa”.



Leave a Reply